Mungkin 90% pembaca blog ini mengenal Michael Jackson dan sebagian lainnya menjadikannya pahlawan di dalam hidupnya. Menjadi sumber inspirasi atau apalah itu, meskipun kita tahu bahwa kehidupan Michael Jackson yang penuh dengan glamoritas berbanding 180° dengan kita. Dan saat kematiannya pun banyak orang-orang yang menangisinya.

marwaDr. Marwa El-Sherbini (7 Oktober 1977 – 1 Juli 2009)

Tapi, apakah kita mengenal seorang Ibu bernama Dr. Marwa El-Sherbini yang berasal dari Mesir? Sebagian kecil mungkin tahu, dan hampir semua daripada kita tidak mengenalnya, tidak pernah mendengarnya, atau bahkan sebagian lainnya menganggapnya tidak penting. Tidak banyak memang media-media lokal Indonesia dan media-media asing yang menampilkan berita tentang beliau. Kalaupun ada, mungkin tidak akan seramai pemberitaan media-media Islam di Mesir atau Iran. Dan apakah kita tahu berita tentang apakah yang membuatnya menjadi spesial di headline-headline Mesir dan Iran?

Pernahkah anda mendengar berita memilukan yang menceritakan tentang pembunuhan sadis? Menusuk-nusuk korbannya berkali-kali hingga mati, dan itu dilakukan di depan umum, bahkan di depan keluarganya!!

Sebelum saya menceritakan kisah tentang Marwa El-Sherbini, ada baiknya kita beristighfar dan menonton video ini dahulu :

Marwa El-Sherbini, martir berkerudung merah

Bagaimanakah perasaan anda setelah menonton dan membaca tulisan-tulisan dalam video yang dibuat oleh Mohamed El-Mahdy tersebut? Merasa marah, geram, atau bahkan ingin mencari sang pembunuh dan membunuhnya!? Itu juga mungkin yang saya rasakan setelah melihat video tersebut.

Dan ironisnya informasi tentang video tersebut bahkan tidak saya dapatkan dari seorang muslim, melainkan dari seorang Michael Heart yang jelas-jelas bukanlah seorang muslim!! Michael Heart mengirimkan pemberitahuan video ini dari halaman Facebooknya ke setiap penggemarnya, termasuk saya, dan itu saya terima subuh ini (8/09/2009).

Lalu apa yang terjadi dengan Marwa El-Sherbini?

marwas family

Dari informasi yang saya kumpulkan terdapatlah bahwa Marwa El-Sherbini, seorang Ibu satu putra berumur 3 tahun, masih bersuami, dan sedang mengandung 3 bulan, dibunuh secara sadis dan membabi-buta di dalam sebuah persidangan di pengadilan Jerman!!

Bagaimana mungkin? Siapakah Marwa El-Sherbini ini sebenarnya?

Marwa El-Sherbini dan keluarganya

marwa el-sherbini and her husband elvi ali okazMarwa El-Sherbini dan suaminya Elvi Ali Okaz

Dr. Marwa El-Sherbini adalah seorang peneliti farmasi dan pemain handball asal Mesir yang berusia 32 tahun dan berparas sangat cantik. Ia hijrah dari Mesir ke Jerman pada tahun 2005 untuk mengikuti suaminya, Elvi Ali Okaz, yang meneruskan kuliahnya setelah mendapatkan beasiswa kandidat Doktor dari Lembaga Max Planck Institute for Molecular Cell Biology and Genetics. Pada awalnya mereka berdua tinggal di Bremen, namun kemudian pindah ke Dresden pada tahun 2008. Setelah ia, anaknya, dan suaminya menetap di Dresden, kehidupan mereka tidaklah seperti yang mereka harapkan. Dresden rupanya bukanlah kota yang ramah terhadap kaum muslim, terlebih lagi terhadap seorang Muslimah berkerudung. Mereka mendapatkan cobaan berupa seorang tetangga yang sangat membenci Islam. Orang itu, sebut saja Alex W. (namanya ditutupi oleh pengadilan Jerman dan kemudian oleh mereka disebut Alex W. untuk melindungi ‘manusia laknat’ tersebut) pria keturunan Jerman-Russia berusia 28 tahun yang setiap saat memberikan cacian dan makian “Teroris”, “Pembantai”, “B**ch”, dll. kepada Marwa El-Sherbini. Bahkan cacian dan makian tersebut dilontarkan oleh ‘manusia laknat’ itu di tengah keramaian Kota Dresden, dan dilihat oleh orang-orang sekitarnya, namun tak ada satupun yang menolong Marwa. Bahkan beberapa kali pula sang ‘manusia laknat’ itu menarik-narik kerudung yang Marwa kenakan untuk mencoba melepaskannya di depan umum, dan Marwa pun membela dirinya.

Setelah kejadian itu, Marwa melaporkan ‘manusia laknat’ itu ke polisi, dan akhirnya diadili. Kemudian pengadilan memutuskan bahwa ‘manusia laknat’ itu bersalah atas tuduhan tindakan rasialis dan didenda sebesar 780 € (Euro). Namun, sang ‘manusia laknat’ itu ternyata tidak mau menerima hasil persidangan dan mengajukan banding. Banding di terima, dan dari persidangan itulah kejadian tragis ini dimulai (1/7/2009). Saat itu, Marwa yang sedang bersaksi ditikam oleh ‘manusia laknat’ itu dari depan dan itu dilakukan berulang-ulang sebanyak 18 kali dalam waktu 30 detik! Yang lebih memilukan kejadian itu disaksikan langsung oleh anaknya yang baru berusia 3 tahun, dan saat suaminya hendak menolong, ia pun ikut ditikam dan ditembak oleh polisi penjaga persidangan. Sampai saat ini tidak diketahui apakah tembakan itu disengaja atau meleset yang seharusnya sasarannya adalah sang ‘manusia laknat’ tersebut. Marwa pun meninggal seketika setelah menerima 18 kali hujaman pisau tersebut. Sementara suaminya mengalami pendarahan kritis karena tertembak dan tertusuk pisau ‘manusia laknat’ itu di bagian paru-parunya.

Gambaran kejadian di pembunuhan terhadap Marwa El-Sherbini di persidangan

Kejadian yang sungguh memilukan bagi umat muslim di seluruh dunia. Marwa El-Sherbini, seorang muslimah yang menjaga jilbabnya dari tangan kotor seorang ‘manusia laknat’ yang mengalami penyakit Islamofobia. Dan kini ia telah meninggal dalam keadaan Syahid. Syahid karena mati saat mempertahankan kehormatannya, syahid karena mati saat mempertahankan kandungannya, dan syahid karena mati saat mempertahankan imannya.

Mideast Egypt Germany Court StabbingJenazah Marwa El-Sherbini ditandu ribuan orang saat tiba pertama kali di Mesir

Apakah kisah ini berhenti di situ saja? Tidak!

Ternyata pihak berwajib Jerman malah menutup-nutupi masalah ini!! Tidak ada sekalipun media Eropa yang menjadikan kasus pembunuhan paling sadis di Eropa ini sebagai Headline!!

Dan bahkan kita hampir tidak pernah mendengarnya dari media-media lokal Indonesia!!

Apakah yang terjadi? Kenapa negeri ini begitu sekuler dan menganggap kematian Marwa El-Sherbini sebagai kematian yang biasa-biasa saja!? Apa kehebatan Marwa El-Sherbini bisa dikalahkan oleh hingar-bingarnya Emansipasi Wanita yang dipelopori R.A. Kartini? Padahal sebenarnya R.A. Kartini tidak lebih dari pengikut ajaran-ajaran sesat Theosofi Yahudi yang berkembang di Indonesia pada zaman Belanda dulu. Apakah Marwa El-Sherbini tidak dapat dijadikan seorang muslimah panutan dunia? Padahal ia dengan segenap jiwa dan raganya berani mati demi mempertahankan kehormatannya? Berani hanya karena menjalankan perintah Allah semata!

Wahai Eropa!!

Mana gaung KEBEBASAN yang kalian teriakan!!?

Mana gaung DEMOKRASI yang kalian teriakan!!?

Mana gaung PERSAMAAN KEDUDUKAN yang kalian teriakan!!?

Mana gaung HAK ASASI MANUSIA yang kalian teriakan!!?

ITU SEMUA HANYA BULLSHIT DAN AKAL-AKALAN kalian saja kan!!?

Sekarang kita akan mencoba bertanya pada kalian, “Bagaimana jikalau kisah ini dibalik? Seorang muslim yang membunuh seorang eropa dengan kejam?”

SAYA PIKIR CERITANYA AKAN LAIN AKHIRNYA!

Akan ada HEADLINE-HEADLINE khusus selama seminggu atau bahkan sebulan di seluruh EROPA atau bahkan DUNIA, untuk memberitakannya.

placards

marwa el-sherbini syahidahProtes besar-besaran terjadi di Mesir dan Iran setelah mengetahui bahwa berita tentang kematian Marwa El-Sherbini ditutup-tutupi oleh media-media di Eropa dan dunia

Tapi kenyataannya, yang terjadi adalah “SEORANG EROPA YANG MEMBUNUH SEORANG MUSLIMAH DENGAN SADIS DI DEPAN PENGADILAN!”

Dan kenyataan pahit yang saya lihat, TIDAK ADA SATUPUN HEADLINE MEDIA EROPA YANG MENGANGKATNYA, bahkan walaupun sehari saja!

Semoga Allah benar-benar “menerbitkan matahari dari sebelah barat” agar kalian menyadari perbuatan kalian!

Untuk saudariku, Al-Mujjahidah Marwa El-SherbiniArtikel ini ku persembahkan khusus untuk saudariku, Al-Mujahidah Marwa El-Sherbini.
Aku tidak akan pernah melupakan perjuanganmu. Allahuakbar!!

Dan kini setiap tanggal 1 Juli diperingati sebagai HARI JILBAB INTERNASIONAL. untuk mengenang kepergian beliau.

Penulis   : Tio Alexander™
Sumber : Dari berbagai sumber yang terpercaya.

About these ads