Mendengar cerita dari H. Ridwan Saidi beberapa tahun lalu tentang kisah Si Pitung yang merupakan pahlawan pengusir penjajah VOC keturunan Cina, pemikiran saya tentang asal usul Islam di Indonesia banyak berubah.

Jika sejarah kita banyak menuliskan bahwa penyebar agama Islam di Indonesia adalah orang Arab dan India, maka kiranya itu adalah penyimpangan sejarah yang cukup besar. Rupanya propaganda VOC dahulu berhasil menjauhkan muslim asli Tionghoa di tanah Nusantara dari Islam. Justru Laksamana Cheng Ho (Abad 13 M) dari Cina lah yang disinyalir oleh para sejarawan barat sebagai penyebar agama Islam paling aktif di Nusantara.

Laksamana Cheng Ho, perwira tinggi muslim Cina dan pemimpin ekspedisi kapal terbesar di dunia

Beberapa literatur sejarah pun menuliskan bahwa di Sriwijaya telah banyak orang-orang muslim dari daratan Cina yang menetap dan menyebarkan agama Islam di sana. Dan jika kita telusuri lebih dalam, maka kita akan menemukan bahwa sesungguhnya para Wali Songo yang merupakan penyebar Islam di tanah Jawa sejatinya rata-rata berdarah Cina. Penjajah Eropa lah yang membuat banyak orang Tionghoa di Indonesia murtad dari Islam.

Berikut berita menarik yang saya temukan di Republika tentang perkembangan Muslim Tionghoa di Indonesia :

Ustadz Felix Siauw, muslim Tionghoa Indonesia

Pertumbuhan Muslim Tionghoa di Indonesia semakin pesat, khususnya di Jakarta, Surabaya, dan Semarang. Hal ini disampaikan Wakil Ketua Bidang Kesra DPP Persatuan Islam Tionghoa Indonesia (PITI) Budijono.

“Di Jakarta saja jumlah Muslim Tionghoa saat ini sudah ratusan ribu orang,” ujar Budijono yang juga memiliki nama Nurul Fajar, di sela Dialog Pengembangan Wawasan Multikultural antar Pimpinan Pusat dan Daerah Intern Agama Islam di Pontianak, Kalbar, Rabu (14/7).

Dari 238 juta jiwa penduduk Indonesia, menurut Budijono, 15 persen di antaranya adalah warga negara Indonesia keturunan Tionghoa. ”Dan sebanyak lima persen dari 15 persen tersebut adalah Muslim,” katanya.

Budijono mengingatkan, Islam sudah masuk ke Cina sejak 1.400 tahun lalu ketika Said bin Abu Waqos membangun Mesjid di Guangzhou, Cina. Sementara di Indonesia, Islam baru masuk 700 tahun lalu.

“Jadi sebenarnya di Cina, Islam sudah lebih dulu berkembang dan dianut puluhan juta orang. Kalau ada yang memisahkan antara keturunan Cina dengan warga Indonesia yang lain itu sebenarnya hanya politik penjajah untuk adu domba Cina-pribumi di masa lalu,” kata Budijono.

Budijono mencontohkan, istilah ‘baju koko’ bagi pakaian pria untuk shalat, sebenarnya merupakan kosakata yang berasal dari kalangan orang Tionghoa. Namun demikian, ujar dia, kebanyakan Muslim Tionghoa di Indonesia bukan karena asal-usulnya, tapi lebih disebabkan masuk Islam karena ‘panggilan hati’.

Pertumbuhan Islam di kalangan warga keturunan Tionghoa akan terus melaju karena menurut Budijono, ajaran Islam sangat komprehensif dan paling sempurna. “Saya sebelum ini sudah belajar agama-agama lain, tapi Islam yang menjawab semua pertanyaan saya sekaligus paling logis. Tidak ada dogma dalam Islam. Islam untuk orang yang beriman sekaligus berakal,” kata ahli pengobatan yang masuk Islam sejak SMP itu.

Budijono mengatakan, PITI juga memiliki program pertukaran ulama antara Muslim keturunan Cina di Indonesia dan masyarakat Muslim di Cina. “Kami juga memiliki korps Mubaligh yang berdakwah untuk kalangan Tionghoa Indonesia. Banyak dari mereka ini masih cadel bahasa Indonesia karena biasa berbahasa Cina, tapi bahasa Arabnya juga jago,” tegasnya.

Sumber : Republika