Gara-gara Duta Besar Indonesia Djafar Husein menyampaikan pesan khusus HUT Kemerdekaan RI ke 65 di stasiun televisi Srilanka, Rupavahini, Kedutaan Besar Kanada dan Amerika Serikat mengeluhkan perlakuan serupa tak mereka peroleh dari Rupavahini.

“Mereka bertanya kepada kami, mengapa mereka tak mendapatkan kesempatan sama dengan Indonesia,” kata Kepala Sri Lanka Rupavahini Corporation, Sarath Kongahage, pada resepsi HUT Kemerdekaan RI di Wisma Duta, kediaman Dubes Indonesia di Colombo, Selasa malam.

Selain Rupavahini, Djafar Hussein juga mengisi salah satu acara bincang-bincang populer di Srilanka yang diasuh presenter Neidra Williams, “Small World,” di stasiun “Prime TV.”

Di “Prime TV”, Djafar bahkan berbincang sekitar satu jam bersama pmengenai banyak hal, dari soal-soal berat sampai hal-hal ringan, termasuk nasi goreng yang juga populer di Srilanka.

Pada acara resepsi HUT Kemerdekaan RI di Wisma Duta, Djafar mengutarakan latar belakang para pendiri bangsa memilih bahasa Melayu sebagai bahasa persatuan Indonesia yang efektif mempersatukan berbagai suku bangsa yang berbicara dalam ratusan bahasa berbeda.

Neidra tampak terkejut mendapati informasi ini. Srilanka sendiri, seperti diketahui orang kebanyakan, terjerembab dalam konflik diantaranya karena perbedaan bahasa.

Djafar mengaku pidatonya yang mengupas bahasa sebagai kunci pemersatu bangsa ini dipuji dua duta besar yang menghadiri resepsi HUT Kemerdekaan RI itu.

“Salah satunya Dubes Bangladesh (untuk Srilanka). Dia menyebut pidato saya a good speech (pidato yang bagus),” aku Djafar Husein, merujuk isi pidatonya yang memesankan perlunya memuliakan kaum minoritas.

Resepsi itu sendiri dihadiri oleh lebih dari 20 duta besar penting, diantaranya Dubes Amerika Serikat, Dubes Kanada, dan Dubes Inggris.

Selain itu, pemerintah Srilanka tampak memberi perhatian lebih kepada acara ini dengan mengutus empat menteri termasuk menteri perindustriannya, dua deputi menteri, dan dua kepala staf angkatan bersenjata.

“Tentu saja mereka datang ke resepsi ini karena Indonesia, bukan karena saya,” tegas Djafar.

Sumber : Antara News

————————————–

Catatan : Berita ini adalah salah satu berita yang cukup menyenangkan kedengarannya dari sebuah negara yang sudah babak belur dihajar oleh berbagai paham yang hendak menghancurkan peradabannya. Sekularisme yang merasuk ke dalam paham bangsa ini, kemudian menghancurkannya pelan-pelan. Lalu hedonisme yang menggerogoti moralitas generasi penerus bangsa. Serta konspirasi tak berujung dari para pemimpin negara ini yang hanya bertujuan untuk melanggengkan kekuasaan semata. Semoga kedepannya negara ini lebih baik lagi, atau mungkin akan ikut hancur seperti negara superpower nun jauh di sana.🙂